Logo Balanga

“Bau..bau.. apa yang di cari-cari orang?” -‘Bau nyale!’

 “Bau..bau.. apa yang di cari-cari orang?” -‘Bau nyale!’

Tiap tahunnya, dalam bulan tertentu masyarakat Lombok berbondong-bondong datang ke sekitaran pantai untuk memeriahkan tradisi turun temurun suku sasak. Masyarakat  Lombok sendiri menyebutnya sebagai Bau Nyale. Tradisi ini berlangsung sekitar bulan Februari hingga Maret.

Bau Nyale sendiri berarti menangkap nyale atau cacing yang hidup dibawah bebatuan sekitaran laut. Berminat mencoba ikut Bau Nyale?

Konon, katanya nyale itu merupakan jelmaan dari Putri Mandalika yang cantik jelita. Banyak yang bilang juga kalau makan nyale nanti cantiknya bisa menular, wah bagus juga tuh hehe. Gak di semua waktu nyale ini ada loh, nyale baru akan muncul saat tengah hari hingga subuh tiba. Selain dari kemitosannya, nyale sendiri memiliki jutaan manfaat dan kaya akan kandungan gizi di dalamnya.

Selain dimakan langsung, nyale juga bisa dimasak menjadi beraneka macam masakan. Salah satunya yang paling nendang itu saat nyale ditumis dengan tingkat kepedasan yang hot banget. Bukan Lombok namanya kalau masakannya gak pedes. Bikin nambah deh, seriusan. Buatnya juga gak ribet dan makan waktu lama. Dirasa dikit langsung ketagihan.

Lombok itu kaya banget dengan kuliner,wisata,dan budayanya. Ini hanya salah satu dari ribuan yang ada. Jadi ingat ada yang bilang gini:

“Jangan ke Lombok. Nanti lupa pulang.”

Nah, Jadi kapan rencana mampir kesini? Buruan, ya!

 

 

Artikel ini disertakan dalam Lomba Menulis Kuliner Juara Kampung Halaman berhadiah belasan juta rupiah ditambah voucher Food Tour dari Good Indonesian Food. Ayo ikutan!Info lebih lanjut, klik banner di bawah ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *