Lomie Super Special

Lomie Super Special
Lomie super spesial (Foto: JadiKangenIbu/Sundari)

Mie adalah salah satu favorit saya.

Dari kecil saya tidak pernah menolak jika diberi mie, entah itu mie goreng, mie rebus, ifumie, mie kocok, semua jenis masakan mie saya suka..

Tapi ada satu yang paling saya suka, yaitu lomie.

Mie yang disajikan bersama kuah kental perpaduan kaldu ayam dan udang.

Ditambah potongan sayur kangkung dan tauge yang renyah.

Apalagi jika pakai topping lengkap, bakso, pangsit, kaki ayam dan kerupuk kulit. Hmm rasanya unik dan nikmat.

Kalau dikasih makan Lomie setiap hari, saya tidak akan menolak.

Dulu pernah selama selama seminggu saya tidak makan di rumah, Ibu sempat bertanya kenapa, karena tidak biasanya saya melewatkan makan siang di rumah.

Lalu jawaban saya waktu itu “Ada tempat lomie enak Bu, jadi makan siangnya jajan lomie aja. ”

Sepertinya ibu sedikit kesal, lalu bilang, “Besok makan dirumah yaa.”

Tapi sayangnya saya masih ingin makan lomie dan akhirnya melewatkan masakan Ibu.

Anehnya keesokan harinya perut saya mual dan mulas, badan panas dingin dan tidak napsu makan, semua perasaan tidak enak antara perut dan mulut jadi satu. Mungkinkah karena saya terlalu banyak makan lomie?

Sepertinya iya.. Sejak saat itu saya tidak membeli Lomie, untuk waktu yang cukup lama.

Sampai suatu hari saya rindu makan Lomie. Lalu saya bilang ke Ibu “Bu, mau beli lomie ya, udah lama nih ga makan lomie,”

Tapi ibu malah menawarkan membuatkan lomie untuk saya.

Sebetulnya saya tidak berharap rasanya akan enak seperti yang biasa saya makan.

Tapi saat saya mencoba Lomie buatan Ibu, rasanya saya sangat senang sekali, karena rasanya sangat enak!

Bahkan ini adalah Lomie terenak yang pernah saya coba seumur hidup saya: lomie buatan Ibu!

Saat itu saya bilang ke Ibu “Kenapa baru sekarang buat Lomienya?”

Tapi ibu hanya tersenyum senang.

Sejak saat itu, saya jarang sekali jajan lomie diluar, selalu minta Ibu untuk membuatkannya untuk saya.

Hingga akhirnya saya harus bekerja di Jakarta dan jauh dari Ibu. Lalu mulai cari tempat lomie enak atas rekomendasi teman-teman.

Beberapa kali saya mencoba mendatangi berbagai tempat makan yang menjual lomie, tapi rasa yang saya ingat hanya lomie buatan Ibu.

Sampai sekarang saya berkeluarga pun, rasa lomie buatan Ibu tidak berubah, selalu nikmat sama seperti saya pertama kali mencicipinya.

Oiya saya bersyukur sempat mengalami trauma makan lomie, karena saya jadi bisa tau lomie super special buatan ibu enak sekali.

Menurut saya tidak ada Lomie lain yang bisa mengalahkan nikmatnya lomie buatan ibu.

Semoga ibu selalu sehat supaya saya bisa terus menikmati lomie super special buatan ibu..

Suka? Vote Artikel Ini!

11 0

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Lost Password

Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.

Sign Up