Kue Lapis Betawi yang Cantik Ini Kian Langka

Kue lapis ini jadi sajian wajib orang Betawi saat Idul Fitri

Kue Lapis Betawi
Kue pepe, si lapis dari Betawi. (Foto: Belanga.id/Angita)

Lapis adalah salah satu kue yang banyak digemari orang. Kudapan ini memang populer sejak dulu dan jadi favorit berbagai kalangan.

Bicara soal kue lapis, orang Indonesia lebih mengenal lapis Surabaya dan lapis legit. Tapi ternyata, Jakarta juga punya kue lapis betawi yang tak kalah legitnya, yakni kue pepe.

Seperti lapis pada umumnya, kue pepe atau lapis sagu ini memiliki lapisan berwarna-warni. Bedanya, kue pepe terbuat dari campuran tepung beras, tepung sagu, gula pasir, dan santan.

Kue pepe atau kue lapis betawi semakin unik karena aroma daun pandan dan vanili yang khas.

Kue pepe identik dengan tiga lapis warna, yakni lapisan merah di bagian atas, lapisan hijau, dan lapisan putih atau cokelat. Meskipun paling tipis, lapisan merahnya cukup ngejreng dan menarik mata.

Kue pepe sering dijual dalam bentuk persegi. Teksturnya agak lengket dan kenyal di lidah.

Baca juga: Resep Kue Ape, Serabinya Orang Jakarta

Kue pepe dibuat dengan kukusan. Tiap lapisan perlu dikukus satu per satu selama 5 menit. Jadi, lapisan paling bawah dikukus hingga matang dulu, lalu ditumpuk dengan lapisan selanjutnya.

Sayangnya, tidak semua orang sukses membuat kue pepe. Tingkat kesulitan membuat kue lapis ini terbilang cukup tinggi. Kamu harus cermat dalam memilih bahan yang berkualitas.

Misalnya soal tepung sagu. Sebaiknya,kamu pakai tepung sagu muda agar hasilnya bagus. Tepung sagu muda lebih mudah tercampur dalam adonan serta tidak mudah menggumpal.

Begitu juga dengan santan. Pilih santan segar dari kelapa tua yang teksturnya lebih kental. Santan kental yang segar bisa membuat kue pepe mengkilat cantik dan lebih nikmat.

Jika salah memilih bahan atau mengolah adonan, tekstur kue pepe pasti lembek dan sulit diangkat dari loyang. Saat dipotong pun hasilnya tidak kokoh dan berwarna kusam.

Baca juga: Resep Kue Cincin Penggoyang Lidah

Kue pepe biasa disajikan untuk acara hajatan, tahlilan, syukuran, hingga arisan. Bahkan katanya, kue pepe adalah kudapan wajib orang Betawi saat hari Lebaran, lho.

Kue pepe sering disajikan sebagai teman minum teh atau kopi. Dulu, anak-anak pun sangat suka lapis sagu ini karena rasa yang manis dan warna warni memikat.

Kini, kue pepe khas Betawi semakin langka. Munculnya jajanan kekinian dengan rasa, warna, dan harga yang menarik mulai menggeser kue-kue tradisional yang harusnya dilestarikan.

Ngomong-ngomong, masih adakah kue pepe di pasar dekat rumahmu?

Suka? Vote Artikel Ini!

1 0

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Lost Password

Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.

Sign Up